Selamat datang didunia sebenarnya adik-adik lucu yang baru aja lulus kuliah dan menjadi sarjana. Selamat datang didunia kerja yang keras, penuh tantangan, rintangan dan halangan *jreng jreng*. Nah, sebelum kamu memasuki dunia kerja, ada baiknya kamu mengenali  beberapa tipe rekan kerja yang berjenis super menyebalkan dan extra menyebalkan. Apa tujuannya? Ya supaya kamu punya rencana gimana ntar disana, mau lanjut atau ngga.

Dan ini dia tipe-tipe rekan kerja yang minta ditendang.

  1. Tukang  Ngeluh
    Baiklah rekan kerja pertama yang harus ditendang adalah si tukang ngeluh. Rekan kerja kaya gini bisanya cuma ngeluh aja seputar kantor. Mulai aura ruangan ngga cocok buat kerja, ngga boleh naikin kaki diatas meja, ngga boleh twiteran, ngga boleh ini, ngga boleh itu, dan ujung-ujungnya memprovokasi kamu supaya membenci kantor sendiri. Buat yang masih waras, dan ngga punya masalah sama kantor, lama-lama bakal terganggu. Padahal kalau emang udah ngga cocok, ya cabut aja, resign, cari kantor baru, selesai. Jangan No Action, Talk Only.
  2. Tukang Gossip
    Tembok kantor itu berbicara. Beware! Jangan sembarang curhat. Kita ngga  tahu, mana teman atau “teman”?  Tipe ini bahaya banget. Terlihat manis didepan tapi busuk dibelakang.  Tukang gosip bakal sok baik awalnya, setelah cukup informasi dan janji palsu sana sini,  udah deh ngga lucu rasanya kalau satu kantor ngomongin hal pribadi kamu gara-gara curhat sama satu orang.
  3. Tukang Jilat Boss
    Biasa dijulukin anak emas boss. Yep anak emas, ngga perlu ditanya lagi gimana nyamannya di “posisi” anak emas. Udah pasti semua sembah sujud, wong dia perpanjangan tangan boss. Perhatikan gimana proses menuju status “Anak Emas”. Rela menjilat telapak kaki si boss. Mati-matian mengambil hati bos, mengabdi habis-habisan sama bos, sehingga segala macam bentuk kesalahannya ngga terlihat, dan (parahnya) bakal terus dianggap benar oleh boss. Jangan macam-macam sama rekan kerja yang satu ini, kurang hati-hati, bisa celaka nantinya.

Tapi tenang`sodara-sodara, rekan kerja yang seperti itu ngga banyak kok. Cuma segelintir kecil. Karena sebenarnya kalau kamu  memang baik dan berbudi luhur serta rajin menabung, rekan kerja yang seperti itu ngga bakal deket-deket. Satu yang perlu diperhatikan, gimana  menghadapi segala macam bentuk sepak terjang rekan kerja, jangan sampai mereka mempersulit karier kamu dikantor. Ingat, kuncinya peka dan waspada pada keadaan. Yeah..selamat bekerja!

About d0th

shut up and move on.

4 responses »

  1. Fansi says:

    Kayak bola aja, ditendang. Hihihi. Kalo dikeplak, boleh kan? Atau dikebiri gitu (kalo cowok). Eh ga separah itu yak? Hihi..

    Anyway, tiap kantor kayaknya mesti deh punya 1-2 orang yang bertipe seperti di atas. Terutama nomor 2 tuh. Secara, siapa sih yang ga suka dengerin juicy news? Apalagi cewek. Dijamin deh, dari 5 cewek, pasti 3 atau 4 di antaranya berprofesi sampingan sebagai tukang gosip. Baik sekedar menyimak, atau bahkan menyebarluaskan.

    Coba tetep jadi diri sendiri aja kali ya? Walau badai menghadang, ingatlah ku kan selalu setia menjagamuuu.. Eh salah ya. Ya gitu deh. Apik tulisane kang!

    • d0th says:

      Iya itu tadi kuncinya, peka dan waspada sama keadaan. Apalagi ngadepin tukang gosip tuh yang musti extra ati2. Omongan pribadi bocor dikit, udah deh bocor kemana-mana.
      Jenenge menungso jeh, onok salah onok khilafe. Tapi kalau sampai ngebocorin hal-hal pribadi itu emang harus ditendang.
      Thx udah mampir.

  2. bunz says:

    Waahh bener beud tuh.. dan diluar 3 tipe itu ada lagi nih yg tipe skeptis dan apatis…
    Ada yang cuek cuek beibeh dan ada yang gampang terpengaruh sama temen-temennya jadinya skeptis maju mundur deh..

    Bener deh setuju sama semuanya..better jadi diri sendiri..dan mengikuti filosofi air..kemana pun kamu pergi / berada bisa membawa manfaat buat orang lain dan sekitarmu🙂

    Keep up the good writing.. ^^

    • d0th says:

      Paling ngga harus ada rencana, gmn kita ngadepin rekan kerja yg sperti itu. Dilarang keras ikut-ikutan. Be yourself and watch your steps. Kalau ngga gitu tergelincir kita ke jurang nestap. *tsaaah*
      Makasih ya udah mampir.

Ga ada cendol, komen pun jadi. Monggo..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s