Jatuh cinta, siapa yang ngga pernah ngrasain jatuh cinta? Brasa kaya mabok, prasaan terbang tinggi, melayang dan merubah tai ayam menjadi rasa coklat yang enak (yaiiks). Setiap orang pernah ngrasain jatuh cinta, sayangnya ngga banyak yang tau apa arti cinta. Bisa jadi karena cinta lebih enak dirasain daripada di omongin, sehingga susah mendeskripsikan cinta dengan kata-kata.

Tapi katanya si pepatah “love is a chemical addiction”. Kata pepatah ini ternyata ngga salah juga. Soalnya saat sedang jatuh cinta, ada reaksi-reaksi kimia yang ngga biasa terjadi. Reaksi kimia itu berupa bertambahnya produksi dopamine (hormon yang bikin prasaan seneng, katanya) dan norepinephire (hormon yang bikin adrenalin ngebut, katanya). Saat lagi jatuh cinta, disinyalir produksi keduanya meningkat sampai dua kali lipat.

Dan bisa dibayangkan gimana gokilnya saat hormon yang bikin happy dan pemacu adrenalin digabung, di-fusion, di-combo, di-mix, dijadi’in satu lah pokoknya. Super Extra Euphoria! Ya, otak akan mengalami kebahagiaan luar biasa. Sampai sini boleh ada julukan “cinta itu buta”. Gimana ngga buta? Karena saking bahagianya, otak memanipulasi segala panca indra. Semua yang dilihat, didengar tentang dia semua indah tanpa cela. (Ta’ela..).

Trus gimana cara kerjanya?
Sebelum otak produksi hormon-hormon Super Extra Euphoria tadi, otak perlu “umpan”. Misalnya nih, mata ngeliat cewek cantik yang super seksi (sluurp). Apa yang diliat mata, jadi “umpan” untuk otak. Kalo udah nangkep “umpan”-nya, otak bakal meneruskan “umpan” ini ke perasaan. Selanjutnya perasaan akan merespon sebagai keindahan yang harus dinikmati setiap saat, setiap waktu, kapan saja dan dimana saja (halah).

Kalo udah masuk tahap kenalan dan PDKT tentunya, yang terjadi kemudian adalah reaksi yang udah dijabarin diatas. Setelah itu bersiaplah merasakan hangat tai ayam akan berasa seperti hangatnya hot creamy chocolatte yang disruput di malam yang dingin (jadi ceritanya ini panca indra udah termanipulasi semua).

Hal-hal di atas bukan berarti tanpa efek samping
Setelah logika dan perasaan bersatu, cinta akan menjadi sakit. Kenapa? Saat cinta semakin lama semakin dalem, cinta mulai berubah makna. Bukan hanya sekedar kagum, namun muncul rasa ingin memiliki secara utuh dimana toleransi mulai bekerja.

Jelas aja ini situasi yang ngga enak. Ngga percaya? Namanya juga toleransi, apa yang kita mau bisa jadi ngga sama dengan apa yang dia mau. Apa yang kita suka bisa jadi bikin dia bête. Akhirnya memaksa salah satu pihak untuk mengalah untuk di“korban”kan. Dan pengorbanan itu tentu saja menyakitkan.

Nikmati datangnya cinta
Berhubung datengnya cinta ini selalu ngga bisa diprediksi, biarkan dia berjalan di koridornya dan meminimalisir toleransi cinta yang bikin sakit. Bijimane cara? Biarkan cinta datang dan pergi. Jangan maksain diri untuk menggenggam cinta, jangan maksain diri buat mencari cinta. Nikmati semua perbedaan yang ditimbulkan oleh cinta. Toh kalo emang udah jodoh, ngga kemana. Yang Maha Mencintai sudah menggariskan bahwa manusia diciptakan berpasangan.

Nah karena tulisan udah makin ngawur, daripada yang baca bingung trus semaput. Mari kita akhiri saja deskripsi tentang cinta-cinta’an ini. Wong udah di bilang, cinta itu susah di deskripsikan, dinikmati sajalah masa-masa bahagia, sedih dan jealous-nya.

About d0th

shut up and move on.

6 responses »

  1. Fansi says:

    Cinta itu abstrak tapi paling esensial dalam hidup. Ngeri yah. Trus gimana bang solusinya kalo cinta ternyata ga bisa memiliki? Biar gimanapun, ego manusia selalu menuntut kepemilikan atas yg dicintai, kan katanya cinta itu membutakan..

    • d0th says:

      “Jangan makasain diri untuk menggenggam cinta, jangan maksain diri buat mencari cinta. Nikmati semua perbedaan yang ditimbulkan oleh cinta. Toh kalo emang udah jodoh, ngga kemana.” ibaratnya kaya kamu genggam pasir nih, semakin kuat genggamannya maka pasirnya semakin berkurang. Kasih ruang secukupnya, supaya kamu bisa genggam pasir (baca: cinta) lebih banyak.

  2. bunz says:

    Waahh baru tau klo ada hormon juga yang mempengaruhi orang jatuh cinta..😀
    Setujuuu.. bercinta seperti layaknya kamu menggenggam pasir..jangan terlalu erat menggengamnya karena dia akan terlepas juga jika kamu menggenggamnya terlalu erat..

    Kalo boleh tau nihh, kira2 apa yang bisa menjaga agar hormon2 dopamine dan norepinephire tetep ada terus walo sudah katakanlah tidak awal2 masa pacaran lagi.. apakah dengan makan buah2an atau sayur2an? hihihihi.. =p

    • d0th says:

      Hohoho jaga hormon benernya gampang kok. Mereka bakal ada terus selama ada yang namanya perasaan. Perasaan ini nantinya bakal ngasih request ke otak buat produksi. Nah sekarang ditanyain gih ke Perasaan, apa yang dirasain waktu ngeliat pasangan atau denger suaranya. Kalau masih deg deg syeer, berarti si Perasaan ini masih ngirim request-request ke otak.

      Tapi kalo udah ngga deg deg syeer, perlu ditanyain lagi. Whatz wrong..?

  3. bunz says:

    Hahahaha…gitu yaahh??
    Baiklah.. akan kutanya si Perasaan dulu yaa.. sekarang anaknya lagi break makan siang..
    Hehehehehee…

    Siiipp siipp, nice posting dude,,
    Keep up the good writing =)

Ga ada cendol, komen pun jadi. Monggo..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s